Stand up di Masjid

thumbnail-cadangan
Stand up di masjid? Gimana caranya? Yang ada malah saat punchline yang nonton malah bilang 'Aamiin'. Gua baru pertama kali nyoba yang namanya Stand Up Comedy. Komedi dengan genre yang cukup unik buat gua. Karena stand up comedy adalah komedi cerdas dan materinya berdasarkan sudut pandang kita pribadi. Itu aja deh pengenalan dari stand up comedy. Gua yakin udah banyak yang tau

Kenapa gua bisa stand up di masjid? Jawabannya: karena gua saat itu sedang pelajaran Agama Islam, dan kebetulan semua ruangan di sekolah terpakai dan hanya masjid yang tidak ditempati. Yaudah belajar di masjid. Biasanya kalo pelajaran Agama emang sering di masjid kalo lagi ga ada ruangan kosong.

Saat itu, pelajaran agama menyisakan beberapa menit. Bingung mau ngapain lagi karena semua materi udah selesai, yaudah temen gua disuruh kultum sama guru. Karena dia kultumnya yang paling lucu. Tapi waktu masih nyisa juga. Disuruhlah gua buat stand up.

"Yaudah, ada yang bisa stand up?" Kata guru agama

"Tuh Robby aja pak. Dia bisa katanya." temen-temen gua pada nunjuk ke gua

Gua pura-pura ga denger aja. Ga ada persiapan masalahnya.

"Yaudah, Robby stand up" kata guru gua

Aduh, belum siap materi lagi. Yaudah gua coba mengingat isi dari blog gua yang sebagian kata temen gua itu lucu. Belum lagi, gua ini orangnya grogian, apalagi ngomong didepan mertua orang banyak. Duh campur aduk dah rasanya. Antar grogi, seneng karena bisa nyoba stand  up, dan bingung karena belum siap materi.  Kalo masalah ga lucu, gua ga takut. Karena yang namanya nyoba stand up pertama kali ga mungkin langsung lucu.

Mulai gua dengan salam sambil megang mic. Tapi mic yang dipakai adalah mic yang biasanya buat imam dimasjid sholat berjamaah yang biasanya dikaitkan di kerah baju.

Assalamualaikum

Sekali lagi ya, Assalamualaikum. (mencoba mengulur waktu berharap bel ganti pelajaran berbunyi)

Jalan-jalan ga jelas, mencoba mengingat materi

setengah menit kemudian

Wassalamualaikum 

Sumpah, bingung mau ngomong apa. Temen-temen gua mungkin punya pendapat yang sama: Kampret! Dasar PHP!

Setelah gua duduk ke tempat gua berasal, gua disuruh maju lagi sama guru gua

"Ayo, coba lagi."kata guru gua

Okelah, gua coba maju dan gua sedikit inget tentang isi blog gua.

Assalamualaikum
Sekarang diberita lagi banyak ngomongin soal kenaikan harga BBM. Banyak demo terjadi dimana-mana, termasuk deket rumah gua. Untungnya, demo deket rumah gua ini ga nimbulin kerusuhan. Soalnya demo ekskul. 

Di bit pertama, gua udah dapet tawa yang lumayan bagus. Makin pede buat nerusin. Tapi, tiba-tiba gua lupa lagi. Yaudah gua pake materi @alphisugoi yang malam sebelumnya gua tonton.

Menurut gua, ada olahraga yang ga cocok dilakukan di Jakarta. Contohnya Moto GP. Kan ga enak misalnya Valentino Rossi lagi ngebut, eh macet terus kena tilang. Polisinya bilang "stop, kamu ditilang." Rossi jawab, "Kesalahan saya apa pak. Helm saya pake, SIM juga saya bawa. salah saya apa?" Polisinya bilang, "Salah kamu cuma satu. Kamu ngebutnya mundur"

Disini gua mulai yakin kalo 'mencuri' materi orang itu ga baik. Buktinya di bit ini, dapet ketawanya agak telat. Walaupun pecah banget. Lanjut bit ketiga, gua yakin dengan bit ini. Gua jadikan sebagai closing punch.

Di Jakarta selain macet, banyak banget pengemis. Pengemis ini sebenernya bisa menghasilkan sebuah karya, kalo dikasih keterampilan atau pelatihan. Misalnya: Pelatihan sepakbola. Kan lumayan, kalo misalnya jago bisa jadi pemain timnas. Kalo udah terkenal, bisa jadi bintang iklan sosis sama sampo. Sampo motor. Jadi motornya. 
Sekian. Wassalamualaikum.

Total gua cuma ngasih 3 bit.
Macem-macem reaksi dari temen gua saat stand up. Ada yang nyeletukin, ada yang ketawa lepas dan ga ikhlas sampe dibilang garing. Yang nyeletukin, dia bilang gini di bit pertama:
Sekarang diberita lagi banyak ngomongin soal kenaikan harga BBM. Langsung ada yang nyeletuk, "Untung gua masih ada LINE, Path, blablabla" Gua diemin aja. kalo gua katain, nanti gua ga fokus. Anggep aja hackling, tapi gua gagal riffing balik.
Yang bilang garing juga ada. Saat punchline di bit kedua. Ya, juga sih gua ga yakin. Secara itu adalah materi orang. Biarin aja hackling begitu. Yang penting fokus.
Reaksi dari guru, hmmm... okelah. Gua liat dia ketawa juga. Cukup puas. Overall gua anggep ini sukses. Tapi gua ga boleh tinggi hati, karena siapa tau seandainya ada kesempatan lagi buat stand up tapi gua malah bomb.

Seandainya gua punya kesempatan buat stand up lagi, gua bakal berusaha buat gali materi lagi dan gua bakal tunjukin kalo gua bisa stand up dengan lucu dan berhasil. Ini yang bikin gua semangat buat nyoba stand up. Seperti ada efek candu. 

P.S: Gua lupa sebenernya ini udah gua tulis dari bulan kapan, tapi lupa dipost. Cuma mentok jadi draft doang.

Viva La Komtung!


2 komentar:

  1. bit-bit nya kompor gas deh :)
    nyoba suci 6 aja tahun depan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru belajar bro :D
      Kalo buat suci 6, kayanya gak bisa deh. Baru 16 tahun

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.