Mules pagi

Pagi hari udara segar menentramkan hati saatnya aku berangkat sekolah menuju masa depan.
Tulisan diatas adalah saat gua kerasukan setan guru sastra. oke saatnya gua bercerita.
Pagi tadi, gua bangun agak terlambat dari biasanya. Suasana saat itu biasa saja tanpa ada rasa yang membebani. Saat mulai berangkat menuju angkot, tiba-tiba perut gua merasa terbebani (baca: mules). Yeah, mungkin ini karena sarden yang gua makan malam sebelumnya.  Ada cabe yang tertelan, tentunya bukan cabe yang ada dijalanan. kalo itu cabe-cabean.
Beban itu terbawa sampai sekolah. Sampe jam pelajaran pertama akhirnya gua memutuskan untuk ke kamar mandi untuk menunaikan tugas negara bagian pencernaan (baca: boker). rakyat pun bersorak. Woohoooo. Perjuangan penuh gua kerahkan demi keluarnya beban hidup agar terciptanya kedamaian dalam pencernaan. Tapi, ada banyak hal yang bikin gua deg-degan kalo lagi ke kamar mandi sekolah. Ngeri takut didobrak siswa. Ya karena ketakutan itu makanya gua buru-buru keluar
Sedikit lega walaupun ada sedikit rasa yang masih tertinggal, yaitu GUEE MASIH MULESSS, nyet!.
Ini bukan foto gue

Saat gua ke kelas, ternyata belum ada guru disana. Dan ada pemberitahuan bahwa gurunya tidak masuk dan cuma ngasih tugas. Mungkin bagi sebagian siswa itu adalah hal yang melegakan, tapi tidak buat gua. GUEE MASIH MULESSS, nyet! . Yaudah gua ngerjain tugas dulu sambil nahan rasa (mules) ini.
Setelah 1 jam berlalu, gua ga konsen ngerjain tugas yaudah gua memutuskan kembali ke kamar mandi. Dengan izin ketua kelas, gua lari dengan penuh semangat ke kamar mandi. Iya, gua juga ga ngerti kenapa setiap ga ada guru kita harus izin dulu ke ketua kelas biar bisa ke kamar mandi. Untung minta izinnya ga sambil sungkeman.
Untuk kesempatan yang kedua ini gua bener-bener lega.
Ini pelajaran buat kalian yang suka makanan pedes. Untung ini di sekolah yang kamar mandinya gratis. Coba kalo ini di tempat umum, kan bayar. Seandainya di kamar mandi diterapkan sistem berbayar, abis duit gua cuma gara-gara buat boker dan akhirnya gua ga bisa pulang karena kehabisan ongkos.

P.S: Maaf ya pembaca kalo ngerasa risih dengan postingan kali ini.


4 komentar:

  1. Replies
    1. Jangan keras-keras kalo ketawa, nanti ketauan tetangga

      Delete
  2. Ga be makan pedes ya:D. Aku trmsukpecinta makanan pedes Dan alhamdulillah jrg sakit perut :D. Akibat dibiasain makan pedes dri umur 3thn :p. Hidup Tanpa cabe ITU ga enak mas :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, gimana caranya umur 3 tahun udah makan pedes. Minum susunya pake bubuk b*ncabe ya :D *peace*

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.