27 November 2014

Ini adalah bagian ke-2 dari Cerita Angkot Carry. Yang belum baca bagian-1, bisa liat disini
Hari ini adalah bukan hari gua. Karena hari ini adalah hari Kamis hehehe. Seperti pagi biasanya, gua berangkat sekolah naik angkot. Bedanya, gua berangkat 15 menit lebih cepat. Yeaayyy!. Kemajuan diri dalam bidang bangun pagi. Karena biasanya gua bangun jam 4.30 dan bangun hanya untuk nyalain lampu atau mencabut charger hp. Kali ini gua bangun 5.00 dan langsung mandi. Ga pake acara mager.

Sepert pagi biasanya, gua makan pagi sambil nonton Spongebob. Yeah, tontonan favorit saat pagi selain Mamah dan A'a. #SaveSpongebob.

Seperti pagi biasanya, gua berangkat sekolah dengan menunggangi angkot (ada yang aneh?). Semua berjalan lancar. Tapi, gua punya firasat yang ga enak. Bener aja, setelah angkot jalan sekitar 100 meter, si angkot mengalami ban kempes. *jedaaarrrr* terdengar suara gemuruh, kilat bersambaran, dan becak berterbangan. *ngaco*. Oke si supir angkot juga merasakan rasa yang sama dengan firasat gua. Dan akhirnya, gua dan supir angkot saling jatuh cinta, menikah, dan punya anak bernama karburator, kampas rem, dan oli samping. Khayalan tingkat tinggi.

Langsung aja si supir memesan angin sama tukang angin (yaiyalah, masa ke tukang toprak). Mobil kembali jalan dengan lancar. Kelancaran itu ga sampe 500 meter kemudian. Mobil harus berhenti dan seluruh penumpang nungguin mobilnya di servis. Sekitaran 3 menit, akhirnya semua penumpang turun dan gua juga. Penumpang yang seluruhnya anak sekolahan dan mereka sekolah ditempat yang sama, yaitu SMKN 42. Dan anak 42 ini berencana buat naik Bus Sekolah yang ga jauh dari tempat mobil berhenti.
nonstop-online.com


Akhirnya, mereka semua lari berebutan naik Bus Sekolah dan gua berencana ngikut. Kebetulan Bus Sekolah lewat sekolah gua. Secara gitu kan, bus sekolah itu kan gretong alias gratis. Lumayan bisa mencegah pengeluaran berlebih. Tapi sialnya, bus sekolah pagi itu penuh. Dan..... gagal deh buat naik bus sekolah. Kata asisten supir bus sekolah (ini gua gatau apa namanya), bakal ada bus lagi di belakang. Tunggu aja.Mungkin kata anak 42 yang tadinya sama gua di angkot dan duluin masuk bus sekolah bilang gini "HAHA, kasian lo. Gimana mau dapet pacar kalo berebutan bus aja kalah cepet". Tau aja kalo gua jomblo *nyanyi lagu jomblowati*. Oh iya, gua kan cowok!
Oke, gua tunggu. Sampe 10 menit ga dateng juga. Yaudah daripada gua telat ke sekolah, mending gua nunggu angkot aja.
Tuh kan, ujung-ujungnya naik angkot lagi. Niat mau cari alternatif lain, tetep ga bisa. Mungkin gua udah kecanduan angkot. Atau angkot adalah yang gua cari selama ini *nyanyi  lagu letto-lubangdihati*
Apakah itu kamu, apakah itu dia
Selama ini, kucari tanpa henti
Apakah itu cinta apakah itu cita
Yang mampu melengkapi lubang di dalam hati
Ngomong-ngomong soal lagu tersebut, lagunya enak banget didenger. Walau udah dari 2009 tetep aja jadi lagu favorit gua. Karena emang pas lagi boomingnya, lagu ini pernah dijadiin lagu WE (winning eleven) PS2. Makanya gua tau lagu ini hihihi.
Soal angkot lagi. Angkot udah jadi a part of my life.  Tak terpisahkan deh pokonya. Apapun supirnya, angkot carry kendaraannya. Udah jadi identitas buat gua banget.
Buat kalian yang ga suka macet-macetan di jalan, mending naik angkot. Tapi tetep jaga keamanan juga.


Mau tipsnya? Simak post selanjutnya. OKE???!!!







25 November 2014

Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru
Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku
Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku 
Sebagai prasasti terima kasihku 
Tuk pengabdianmu
Engkau sebagai pelita dalam kegelapan
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan 
Engkau patriot pahlawan bangsa 
Tanpa tanda jasa
Tepat hari ini adalah hari guru nasional ke-69. Tepuk tangan untuk seluruh guru Indonesia *tepuktangan*. Spesial hari ini, ada upacara yang semua petugas upacaranya adalah guru. Wow!. Dan spesial hari ini, TIDAK ADA KEGIATAN BELAJAR. wohoooo ini kejadian langka, vroh! Lebih spesial lagi, jam pulang lebih cepat. Gak biasanya pulang jam 11 pagi. Hal ini terjadi terakhir kali saat UTS kemarin dan kelas 9 waktu Ujian Nasional.

Kegiatan yang paling gua suka dalam memperingati  Hari Guru Nasional tadi adalah saat gua keluar sekolah lewat pintu belakang, menunggu angkot datang dan berhasil pulang. Yeah!. Karena gua ga ngerti mau ngapain lagi di sekolah. Di sekolah yang ada cuma lomba guru-guru, sedangkan gua lebih milih ke masjid. Bukan, bukan maksud mau pamer kalo gua ini anak sholeh, tapi gua di masjid cuma tiduran layaknya musafir yang kelelahan hihihihi.

Tapi yang ngeselin saat gua pulang adalah ketika gua nunggu angokot dengan sabar dan sekalinya ada, si supir ga terima penumpang, soalnya ga terima jurusan ke arah rumah gua.
Lama nunggu angkot, akhirnya terlihat juga sebuah angkot mendarat dalam jarak pandang 5 meter, saat angkot itu udah depan gua, tiba-tiba ada seorang bapak dengan mengendarai motor nanya gini: "Dek, tau RS. Cengkareng?." Karena udah buru-buru pengen naik angkot, yaudah gua tinggal sambil berucap "saya kurang tau pak." Si bapak dengan muka iba mencegah gua dengan suara lembut "Tidakkk, jangan pergiiii, naak". *mulai ngaco*. Adegan terakhir dianggap spam. Oke

***
Melihat kembali ke masa lalu. Guru pertama dan terbaik adalah IBU. Yeah, mama adalah guru pertama untuk gua. Dia yang ngajarin banyak hal dasar. Lu gak bakal bisa ke sekolah kalo lu belum bisa jalan, betul? Nah, mama/ibu lah yang berjasa pertama kali ngajarin kita buat jalan. Manfaatkan kaki itu untuk ke tempat yang bermanfaat, bukan tempat yang maksiat, biar pahala dari ibu kita terus mengalir. Amin.
Kemudian saat gua masuk sekolah TK, akhirnya gua bertemu seorang guru. Masih ingat benar namanya. Namanya seperti seorang penyanyi dangdut senior yang dijuluki Ratu Dangdut. Ya, benar, Elvy Sukaesih namanya. Beliau dikenal sebagai guru killer di TK gua saat itu. Gila, guru TK aja killer, model belajarnya gimana? Mungkin banyak pr sampe muridnya ngerjain hingga larut malam. Atau, memaksa murid untuk langsung bisa membaca. Membaca huruf Ukraina. Tapi bener menurut gua kalo Bu Elvy guru killer. Soalnya sering banget ngasih tugas hapalan Surat pendek. Tapi, ada sisi positifnya. Jadi gua bisa hafal lebih banyak surat pendek (tapi sekarang cenderung berkurang).

Masuk ke Sekolah Dasar, gua banyak bertemu guru. Seneng pastinya. Di kelas 1, guru gua saat itu adalah Bu Sumarni K. (kenapa ada "K"-nya? Tunggu di paragraf berikutnya.) Wah, ini guru yang cukup baik. Gua ga inget apa-apa dari kelas 1, yang jelas saat iu gua pernah bermasalah saat ulangan harian mata pelajaran PLKJ (Pendidikan Lingkungan Kesenian Jakarta). Gua lupa saat itu gua bermasalah dimana, tapi yang paling berkesan dari Bu Sumarni ini adalah dengan memberi julukan Cabe Rawit untuk gua, karena gua orangnya pendiem, diem-diem pedes. Apa hubungannya? Untung beliau tidak memberikan julukan Anak TK. Diem-diem kecepirit. Dan untungnya lagi, bukan memberi julukan Cabe-cabean.
Masa-masa kelas 1, masa-masa polosnya. Kadang gua kesel sama temen-temen gua. Yang lain piket dipiketin, gua piket sendiri. Yang lain pulang ditungguin, gua nungguin mama gua jemput. Bikin ngiri aja.

Kelas 2 dan 3. gua bertemu dengan Bu Sumarni S. (Nah inilah alasannya tadi gua sebutin diatas). Ada dua Sumarni di SD gua, yang satu ngajar kelas 1 dan yang satu lagi kelas 3. Tapi gua udah diajar 2 tahun sama beliau. Beliau baik banget sama gua.

Kelas 4 ini dibilang adalah masanya turun prestasi gua dibanding kelas 1 sampai 3. Di kelas 1 sampai 3, gua gak melepas peringkat 3 teratas. Di kelas 4 peringkat gua turun sampai di peringkat 4 dan 8. Di kelas ini gua bertemu Bu Mutmainah. Beliau ini kreatif. Media pembelajarannya variatif. Pernah saat pelajaran Matematika tentang pecahan, beliau menggunakan apel sebagai media pembelajaran dan memberi petanyaan kepada siswa. Hadiah dari jawaban yang benar adalah sepotong apel.

Kelas 5 ini nyebelin gurunya. Bu Reni namanya. Aduh, mending ga usah diceritain deh. Bikin dosa

Kelas 6, kelas yang akan menghadapi Ujian Nasional. Beruntung gua di kelas 6 ini tidak bertemu dengan Bu Reni, karena kabarnya Pak Rujito (nama guru gua saat kelas 6), akan pindah ke sekolah lain. Untungnya, kabar itu tidak terjadi. Selamat.
Beliau adalah guru yang paling kocak sekaligus pemberi semangat. Paling the best dah pokoknya. Akhirnya dengan jasa beliau, gua bisa masuk SMP negeri. Alhamdulillah.

Try Out kedua

Terima kasihku ku ucapkan
Pada guruku yang tulus
Ilmu yang berguna selalu dilimpahkan
Untuk bekalku nanti

Setiap hariku dibimbingnya
Agar tumbuhlah bakatku

Kan ku ingat selalu nasihat guruku
Terima kasihku guruku

SELAMAT HARI GURU
JASA KALIAN SELALU KAMI KENANG
TETAPLAH MENJADI PELITA UNTUK ANAK BANGSA



18 November 2014

Pertama kita Out of topic bentar ya. Sekarang lagi rame tentang kenaikan harga BBM. Semua harga ikut-ikutan naik. Tadi gua beli mie ayam tiba-tiba harganya naik. Padahal kemarin harganya masih 8.000, sekarang jadi 9.000. Kan yang naik harga BBM, kenapa harga mie ayam juga ikutan naik?. Kecuali kalo kuah mie ayamnya pake solar baru tuh dinaikin. Karena BBM naik, gua juga takut ongkos angkot ikutan naik. Seandainya gua bayar ongkos angkot kurang, gua ga bisa bayangin kalo gua harus disuruh nyuci mobil si supir angkot. (Ini diadaptasi dari adegan film yang menceritakan kalo bayar makan dengan uang yang kurang, bisa mengganti dengan cuci piring). Saking ramenya kenaikan BBM, dideket rumah gua ada demo. Untung ga sampe ada kerusuhan. Soalnya cuma demo ekskul hehehe

Bingung mau nulis apa, yaudah gua coba jalan-jalan ke Yunani. Setelah jalan-jalan melelahkan, gua mampir dulu beli nasi uduk di mpok Siti dan akhirnya menemukan ide buat nulis ini. Nggak ya, ini gua lagi mimpi.

Jadi gini, ada yang nanya ke gua "by, gimana sih tips buat ngelupain mantan". Aduh ini orang kayanya nanya pada orang yang salah. Gua aja sampe sekarang belum bisa ngelupain Raisa (lho?).
Dengan ada yang nanya gini, kepikiran buat gua tulis di blog. Gua ini ahlinya dalam melupakan mantan majikan. Berikut ini adalah tips melupakan mantan versi gua. cekidot:



1. Jangan di inget
Namanya juga pengen ngelupain, ya gak usah diinget lagi. Kalo kerjaannya ngeliat foto doi mulu kapan bisa move on. Kalo bisa, bakar aja fotonya sekalian hpnya.

2. Jangan pake nama mantan untuk sesuatu yang disayangi
Gini nih maksudnya. Misalnya: Lu suka melihara hewan, contohnya kalajengking. Nama mantan lu adalah Jenkin. Jadi, jangan namain kalajengking lu dengan sebutan Jenkin. Nanti jadinya bakal gini: "Aduh, jenkin udah makan belum ya? (padahal lu khawatirin hewan peliharaan lu). Terus jenkin udah punya pacar baru belum ya? (tuh, jadi inget mantan). Aduh, gue galau gini ya. *nyanyi lagu geisha*

3. Cepet-cepet cari gantinya
Nyari gantinya emang gampang, tapi nyari yang sebaik dia susah. Omong kosong!.Lagian siapa suruh pacaran kalo ujung-ujungnya sakit hati.

4. Jangan kepoin
Udah tau bikin sakit, masih aja cek temlen doi terus. Masih sering cek wallnya dia. Ga usah cek temlen doi, mending cek temlen gua aja hehehehe

5. Jangan pacaran sama orangtua
Misalnya lu putus, terus lu mau ngelupain orangtua. Lu durhaka, men!

6. Cari kegiatan positif
Misalnya dengan baca blog gua hehehehehe

7. Pake cara misterius
Hayoo gimana caranya??? gua juga gatau. Namanya juga misterius

Tapi percayalah, kalian pasti bisa melupakan hantu yang bernama mantan.

17 November 2014


PDKT (baca: PeDeKaTe) adalah masa dimana seorang muda-mudi melakukan pendekatan
Banyak kejadian dari PDKT ini berawal dari ga kesengajaan. Contoh simple: berawal dari nanya PR.
Menurut gua, orang yang memulai pdkt dengan cara ini  adalah cara yang paling ga masuk akal. Beginilah siklusnya:
wolipop.detik.com
Nanya PR > Selesai ngejain pr > Curhat > Curhat (lagi) > certita-cerita > besoknya nanya pr lagi > mulai ngobrolin tentang cinta > nembak >  ga diterima > dinajisin
Ternyata gua selama ini membenci yang namanya pr, tiba-tiba gua sadar akan banyak manfaatnya, terutama dibidang perjodohan karena sudah banyak pasangan yang menjalin hubungan berawal dari nanya pr. Respect!. Tapi kalo seandainya si cowok diterima dan lanjut hubungan kerumah tangga, pasti si cowok bakal dicengin abis-abisan sama ceweknya. Ada sebuah percakapan begini:

Cewek yang udah jadi ibu: Nak, kamu tau ga ayah itu dulu deket sama mamah gimana caranya?
Anaknya: nggg.. papah main pelet ya mah
Cowok yang udah jadi ayah: ...... (kampret ni anak!!) *ngomong dalam hati*
Cewek yang udah jadi ibu: Bukan. Papah itu dulu deketin mamah pake cara nanya pr. Papah kamu bego banget, masa nanya pr mulu tiap malem sama mamah. Padahal kan papah udah SMA sedangkan mamah masih SD
Anaknya: Hahaha bego banget lu, pah. Sekolah sih nanya pr mulu
Cowok yang udah jadi ayah: KAMPREEETTT! HARGA DIRI GUE HANCUR!!! *nenggak porselen*

Ada lagi perkenalan karena sepatu yang tertukar. Ini bukan ngomongin PDKT dulu. Jadi, gua pernah kenal temen sewaktu paskibra (seminggu) berawal dari Sepatu yang tertukar. Beneran lho ini. Sepatu gua dan si D, (anggap sajalah) itu merk dan modelnya sama. Waktu gua selesai sholat Dzuhur, gua lupa naruh sepatu gua dimana. Pas gua liat ternyata ada, dan ketika gua pake kaos kakinya kaya ada yang aneh. Bau kaos kaki gua ga kaya gini. Lalu si D ini nyamperin gua dan lalu dia bilang "itu sepatu gue". Pantes baunya beda. Asal kalian tau, si D ini cowok (sekali lagi gua tegaskan). Jangan kalian salah kaprah.

Cara PDKT yang unik adalah berawal dari nge-like semua status facebook tanpa sengaja dan dia (orang yang di-like-statusnya) bakal bilang "TFL". Dan dia (orang yang di-like-statusnya) bakal nge-like balik status lu. Lalu kalian lanjut chat dengan percakapan macam ini:

Cewek: Eh eh, makasih ya likenya. Banyak banget nih sampe notifnya jebol
Cowok: Mmmm, iya sama-sama. Makasih juga ya likebacknya
Cewek: Iya sama-sama juga :D (pasang emot begitu). Eh iya, kok status lu lucu-lucu sih. Masa ada In relationship sama cowok sih, lu gay ya?
Cowok: Engga kok, itu lagi dibajak sama mantan gue.
Cewek & Cowok: ...... (mulai ngomongin mantan-mantannya)

Mantannya bakal dihina-hina deh abis itu. Abis itu, ngerasa cocok dan pacaran. Putus dan jadian lagi sama pasangan yang baru dengan metode yang sama. Begitu aja terus sampe facebook bangkrut.

Soal facebook, barusan gua nemu foto beginian nih di Facebook




Ini maksudnya apa dia upload foto beginian. Biar ada yang komen gini:

"Uhhh kaka... GWS yaa" 
"Kaka, korengnya seksi bangett" 
"Korenggenic"
"Korengnya udah masuk ogrish belom kak?

Apa faedahnya sih lu foto koreng? Biar dapet donasi. Atau buat kebanggan karena "nih gue abis jatoh dari perosotan. Mana koreng lo? Ah cemen."
Makin kaco aja nih facebook.

Buat temen-temen yang mau ikut gabung di Facebook fan page robbyskuit.blogspot.com, nih klik disini

16 November 2014

Hari keras telah dilalui yaitu, minggu UTS. Di hari-hari tersebut adalah hari dimana siswa tidur malem dan bangun subuh. Bahkan bisa lebih dari itu, ada yang tidur Subuh bangun malem (lho, berarti ga sekolah). Di minggu UTS semua siswa belajar dengan tingkatan ekstrem, misalnya ada kasus ditemukan seorang pelajar menggigau sambil menghafal nama-nama bakteri. Atau saat seorang siswa yang berangkat ke sekolah lalu dia menghitung kecepatan rata-ratanya. Tapi diantara pelajar rajin itu, gua adalah pelajar yang kontra dengan belajar. Gua juga tidur malem, tapi bukan buat belajar, malah main game sampe hp gua meledak. Ini ga bener ya.
Tau sendiri dong pelajar kaya gini hasil UTS-nya gimana? Ancur dan gak layak buat dinilai. Kejam sekali.
Gua rasa ini emang setimpal sama usaha gua yang ga maksimal dan ngeremehin. Berasa ditampar sama nilai. Nih deh gua kasih tau nilai dari rapor bayangan gua selama belajar 3 bulan yang baru diambil Jumat kemaren

Ini masih bagian depan

Ini mau dibuka. Tuh ada tangan gua

Tuh udah keliatan dikit. Sabar

Ini diaaa

Lebih dekat


Keliatan dong pasti. Beruntunglah bagi kalian yang bisa liat rapor ancur tersebut.
Walaupun ancur, ini adalah yang gua suka dari kurikulum 2013. Penilaian ga pake angka, tapi pake huruf. Jadi mereka ga bakal tau kalo nilai yang sebenernya adalah lebih ancur daripada yang udah ada di rapor hehehe

Mohon untuk tidak memperlihatkan gambar diatas kepada adik-adik kalian yang berumur dibawah 13tahun karena dapat meruntuhkan mental belajarnya. Sekali lagi, jangan.
Ini pelajaran buat teman sesama pelajar:
  1. Jangan pernah menyepelekan pelajaran
    Ya, mungkin selama ini gua terlalu menyepelekan pelajaran. Terlalu sibuk main juga sampai pelajaran dilupain
  2. Jaga kesehatan
    Ini juga penting. Jangan tidur terlalu malem. Akhir-akhir ini gua selalu tidur diatas jam 10
  3. Membagi waktu
    Ini ga kalah penting. Harus pinter bagi waktu.  Kalo ga bisa bagi mana waktu main mana waktu belajar, bisa-bisa keteteran sama tugas yang numpuk kaya sampah di Bantargebang
  4. Banyakin doa
    Ini paling krusial. Akhir-akhir ini gua kurang amal, kurang doa, dan sering ninggalin sholat. Pokoknya jangan pernah deh ninggalin sholat. Ga bakal dapet ridho Allah swt.

Yang penting, gua harus memperbaiki nilai gua yang ancur ini. Oke, gua mau ngerjain pr dulu.
Ciao!


Asssalamualaikum. Hey, nama gua Robby. ga kenal kan? Yaudah bodoamat. Gua seorang blogger dengan genre personal blog. Kenapa gua milih genre ini? Timbuul pertanyaan *ala Wisben*. Karena eh karena, judi itu diharamkan gua suka bercerita dan gua bingung mau cerita ke siapa. Yaudah gua bikin blog ini. Selain itu, gua terinspirasi dari kesuksesan Raditya Dika menjadi blogger dengan genre ini. Tapi kenapa gua ga milih blog dengan genre tutorial atau download? Alasannya simple. Gua ga bisa.

Gua pengen ikutan Blogger Energy karena satu alasan. Karena gua ingin melengkapi ilmu gua dan gua akan menguasai dunia ini HUAHAHHAHAHA *ketawa setan*. Enggak ya, itu gua abis kesurupan. Gua pengen ikut BE karena (katanya) bisa bawa visitor yang banyak. Wah lumayan kan biar blog gua terkenal hahaha. Berawal dari googling tentang mendatangkan trafik, dan gua liat ada yang bilang di BE inilah tempatnya. Wow amazing!. Ini banner dari BE, semoga gua diterima jadi pacarnya raisa di BE ini. Amin
Photobucket

12 November 2014

Musim hujan ada istilah November Rain, yaitu awal munculnya musim hujan ada di bulan November. Itu sumbernya dari gua sendiri, jangan percaya. Biasanya masuk musim ujan gini nih udah banyak persiapan warga. Ada yang ninggiin rumah sampe angkasa, ada yang persiapin perahu karet, dan ada juga yang persiapin sembako (ini saking pasrahnya). Tapi yang paling banyak gua jumpai adalah kerja bakti. Out of topic dulu.

Kenapa dinamain 'kerja bakti'? Daerah rumah gua namanya Bakti dan gua menurut gua, Daerah rumah gua (Bakti) lah yang pertama kali yang memprakarsai adanya kerja bakti. Tepuk tangan dulu buat Bakti #PrideOfBakti

Balik lagi tentang kerja bakti. Ini ada sedikit interview gua sama gua sendiri

*G: Gue                  GS: Gue sendiri

G: Sebenernya kerja bakti ini bikin gua sedih.
GS: Kenapa?
G:Karena kalo kerja bakti pasti mereka bersihiin got dan itu jadi mengurangi kesempatan buat datangnya banjir.
GS: Lho, jadi lu itu pengennya banjir
G: Iya, karena kalo banjir datang itu bisa nambah duit
GS:kok bisa gitu?
G: Gini nih,
Banjir > Motor mogok > Ngebantu dorong motor mogok > dapet duit
GS: Ah bisa aja lu, mending lu kerja di laut, dorongin kapal mogok
G: Pengennya sih gitu
GS: *nyelem ke got*

Ya sekedar kalian tau, dorong motor itu duitnya lumayan (buat beli teh gelas). Kalo seorang pengendara motor sedang baik hati, kita bisa dikasih minimal 5rb. Gua pernah dikasih 10rb. Karena saat itu gua dorong motornya bersama 6 orang temen gua, jadi harus dibagi rata. Begitu peraturannya.

Banjir juga memperbesar peluang buat ga pergi ke sekolah. Pasti ada aja alesannya. Alesannya beraneka ragam, antara lain:
Sedih ya sekolahnya kebanjiran
  1.  Angkot lagi ga narik
    Angkot juga mikir-mikir buat narik kalo lagi banjir
  2. Sekolahnya banjir
    Beruntunglah kalian yang bersekolah di daerah banjir. Coba teman kita yang sekolahnya di hutan
  3. Gurunya juga paling ga dateng
    Ya kalo pun gurunya ga dateng, bisa belajar sama penjaga sekolah
  4. Rumahnya kebanjiran
    Ini pasti dibolehin buat ga sekolah. Ya tapi itu, dirumah paling cuma disuruh nguras rumah sama jaga adik biar ga hanyut

Tapi yang namanya ujan tuh jadi inget masa-masa SD. Tiap ujan manggil temen-temen, ngambil bola terus ke lapangan. Maen bola kotor-kotoran, kepleset  jeledak jatoh. Besoknya ga masuk sekolah karena meriang. Ya, itu semua pengalaman pribadi. Kalo udah SMA sekarang malu buat ujan-ujanan. Paling alesannya abis dari warung terus keujanan. Kalo adegan di FTV, anak SMA bisa ujan-ujanan sama pacarnya, lari-larian terus neduh ke emperan toko dan si cowok minjemin jaket ke ceweknya.
Sedangkan gua, lari-larian terus basah dan neduh di emperan toko sama tukang somay. Yeah, jones sekali

Tips buat kalian para jones untuk menghadapi musim penghujan: siapkan tenaga buat nyari duit dengan dorong motor mogok

11 November 2014

Mules pagi

Tuesday, November 11, 2014 4 Comments
Pagi hari udara segar menentramkan hati saatnya aku berangkat sekolah menuju masa depan.
Tulisan diatas adalah saat gua kerasukan setan guru sastra. oke saatnya gua bercerita.
Pagi tadi, gua bangun agak terlambat dari biasanya. Suasana saat itu biasa saja tanpa ada rasa yang membebani. Saat mulai berangkat menuju angkot, tiba-tiba perut gua merasa terbebani (baca: mules). Yeah, mungkin ini karena sarden yang gua makan malam sebelumnya.  Ada cabe yang tertelan, tentunya bukan cabe yang ada dijalanan. kalo itu cabe-cabean.
Beban itu terbawa sampai sekolah. Sampe jam pelajaran pertama akhirnya gua memutuskan untuk ke kamar mandi untuk menunaikan tugas negara bagian pencernaan (baca: boker). rakyat pun bersorak. Woohoooo. Perjuangan penuh gua kerahkan demi keluarnya beban hidup agar terciptanya kedamaian dalam pencernaan. Tapi, ada banyak hal yang bikin gua deg-degan kalo lagi ke kamar mandi sekolah. Ngeri takut didobrak siswa. Ya karena ketakutan itu makanya gua buru-buru keluar
Sedikit lega walaupun ada sedikit rasa yang masih tertinggal, yaitu GUEE MASIH MULESSS, nyet!.
Ini bukan foto gue

Saat gua ke kelas, ternyata belum ada guru disana. Dan ada pemberitahuan bahwa gurunya tidak masuk dan cuma ngasih tugas. Mungkin bagi sebagian siswa itu adalah hal yang melegakan, tapi tidak buat gua. GUEE MASIH MULESSS, nyet! . Yaudah gua ngerjain tugas dulu sambil nahan rasa (mules) ini.
Setelah 1 jam berlalu, gua ga konsen ngerjain tugas yaudah gua memutuskan kembali ke kamar mandi. Dengan izin ketua kelas, gua lari dengan penuh semangat ke kamar mandi. Iya, gua juga ga ngerti kenapa setiap ga ada guru kita harus izin dulu ke ketua kelas biar bisa ke kamar mandi. Untung minta izinnya ga sambil sungkeman.
Untuk kesempatan yang kedua ini gua bener-bener lega.
Ini pelajaran buat kalian yang suka makanan pedes. Untung ini di sekolah yang kamar mandinya gratis. Coba kalo ini di tempat umum, kan bayar. Seandainya di kamar mandi diterapkan sistem berbayar, abis duit gua cuma gara-gara buat boker dan akhirnya gua ga bisa pulang karena kehabisan ongkos.

P.S: Maaf ya pembaca kalo ngerasa risih dengan postingan kali ini.

05 November 2014

Hari yang paling disenangi adalah... hari libur. Hari Sabtu-Minggu adalah kenikmatan. Dimana hari itu seperti ada keistimewaan, terutama hari Minggu. karena hari Minggu berbeda warna diantara warna lainnya (selain Jumat). Sabtu-Minggu itu emang yang paling ditunggu. Pasti ada aja orang bilang gini:
"Hari Jumat, yess..!! besok udah libur *sambil liat kalender*"
"Udah hari Senin aja, lama hari libur *ngomong sambil sarapan*
Orang yang pertama. Itu sah-sah aja dia seneng karena akan menghadapi gold moment, yaitu hari libur
Orang yang kedua. Ini jelas-jelas ga mikir. Dia ga sadar kalo sebenernya 10 jam yang lalu itu masih hari libur.

Seputar hari Sabtu-Minggu, gua mau ceritain tentang pengemis yang baru gua temui di hari itu (gua bukannya mau curhat soal kebiasaan ngemis). Siang minggu kemarin, gua ke warung dan ketemu pengemis. Tampilan pengemisnya ga seperti layaknya pengemis pada umumnya. Masa pengemis makan nasi padang pake rendang.
Keesokan harinya, gua ke warung yang sama dan pada waktu yang sama, gua ketemu lagi dengan pengemis yang sama dengan makanan yang sama. GILA!. Ini orang makan nasi padang bisa dua hari berturut-turut. Gua aja yang ga ngemis belum tentu bisa makan nasi padang dua kali berturut-turut. Masalah kostum sih pengemis itu udah dapet banget feel-nya. Atau sebenernya pengemis itu adalah peserta cosplay yang ga punya duit buat balik dan dia akhirnya memutuskan menjadi pengemis (emang ada kostum pengemis?).
Ini pasti bukan pengemis Indonesia. Soalnya kalo pengemis Indonesia nadah duitnya pake gelas POP MIE

Nih gua kasih tau. Jangan pernah kasih duit ke pengemis, tapi kasih kerjaan. Ngasih duit malah jadi bikin ga kreatif dan bisa jadi kebiasaan. Emangnya lu mau kalo tiba-tiba dia mintanya jadi maksa. Jatuhnya malah jadi malak. Pengemis itu bagusnya dikasih pelatihan tertentu, misalnya sepakbola. Kan lumayan kalo jago bisa masuk Timnas, abis itu jadi bintang iklan SO Nice. Rencana itu  sebaiknya diabaikan. Pengemis harus diasah kreativitasnya, biar bisa berkarya dan disalurin ke pabrik atau industri lainnya. Gua yakin semua pasti setuju kalo pengemis itu jangan dikasih duit, tapi dikasih kerjaan. Kasih kerjaan aja, gajinya ga usah hehehe

Ini bintang sinetron dengan judul CCN. Cakep-cakep ngemis


Cakep amat ya yang ngemis. Seandainya ada penertiban, pasti dia ga diangkut ke mobil, tapi dijadiin anak angkat.
Menurut gua, pengemis itu datengnya dari luar daerah Jakarta. Karena bingung nyari kerjaan apa, yaudah ngemis dipilih jadi kerjaan. Bahkan, ada pengemis yang sebenernya tajir di kampungnya dan di Jakarta cuma buat sampingan. Kaget gua ngedenger berita pengemis yang bawa duit 19Jt. Buset. Itu duit semua cuy. Udah punya duit segitu banyaknya masih ngemis juga. Mending buat buka toko.
Ngemis itu sebenernya legal gak sih? Ngemis itu kerjaan yang hina, bro. Berarti kalo ada mantan lu yang ngemis-ngemis minta balikan, berarti dia...... (jawab aja sendiri).

01 November 2014

Terimakasih kau terima
Pertunangan indah ini
Bahagia meski mungkin
Tak sebebas merpati


Itu sebagian lirik lagu dari Kahitna yang judulnya Tak Sebebas Merpati. Gua bukan mau ngomongin tentang pertunangan dan juga pernikahan. Gua mau ngomongin soal kegagalan dalam beternak burung dara. Ini cerita gua asli. Bukan cerita mungut dari bungkus permen relaxa atau lain-lain.




Kejadiannya gini, gua punya pikiran buat menghasilkan uang lewat ternak burung dara. Gua emang gitu, suka ambisius buat nyari duit, walaupun kecil-kecilan. Sejak SD otak gua udah tertanam bakat usaha (walaupun sering menggunakan cara licik).

Out of topic dulu ya. Jadi gini ya, bakat ekonomi (licik) gua udah terlihat sejak gua SD. Saat itu, gua ngerjain pr punya temen gua dan gua minta upah. Tarifnya itu gua masih inget banget. Seribu/soal. Dan gua ngerjain 6 soal, artinya gua dapet duit sejumlah........ 6500. Iya, 500 nya itu uang DP-nya. Lumayan bisa nge-begoin temen hahaha.  Itulah pertama kalinya gua menghasilkan uang dari keringat (dan kelicikan) gua sendiri. Tepuk tangan dulu dong buat gua hehehe

Balik lagi ke ternak burung. Entah darimana gua bisa kepikiran buat melihara burung dara. Seinget gua, waktu itu gua dihasut sama bocah kelas 5 SD. Katanya, bisa dapet duit dari melihara burung dara. Setelah gua coba 6 bulanan, ga pernah ada duit yang masuk dari ternak burung gua.
Ternyata emang susah juga melihara burung dara. Gua ga pernah ngejadiin telor burung itu dirawat sampe dia gede. Selama usaha gua buat ternak burung, gua udah ngeluarin duit buat:


Bikin kandang
Beli 6 x pasang burung (burung aja punya pasangan, masa kamu enggak? #NyindirSendiri)
Beli jagung, rutin 10 hari sekali, kadang ngga selalu sih
Beli paku
Beli es buat bocah tadi


Macem-macem deh. Tapi perhitungan sekali untuk hal sedetail itu (baca: pelit level Raja). Total ada kali 300rb gua ngeluarin duit dan itu ga ngehasilin duit. Satu-satunya yang bisa menghasilkan uang adalah saat gua ngejual pasangan burung dara yang terakhir. Alesannya karena gua bakal masuk SMA dan pasti jarang banget buat ada waktu buat yang lain (Sekarang terbukti)

Macem-macem deh suka dukanya melihara burung dara. Tapi banyakan dukanya. Ini seperti ada semacam karma dari kisah diatas. Gua ngebego-begoin temen gua buat mau ngebayar gua ngerjain pr dia. Sekarang malah gua dibego-begoin bocah kelas 5 SD (sekarang kelas 6).  


Pesan moral dari postingan gua kali ini adalah: Jangan pernah licik sama seseorang. Kalo mau nolong temen jangan berharap dapet mobil dari dia. Tapi, apa salahnya buat berharap