Lontong pembuat derita

thumbnail-cadangan

Selamat malam pembaca (yg ga sengaja), kembali lagi bersama saya di blog gak penting ini.
apa sih yg lu rasain kalo tiap hari makan dengan menu yg itu itu aja? Bosen pasti ada. Itu yg gw rasain. Tiap hari menu gw: nasi goreng. Sarapan, makan nasi goreng. Makan di sekolah, nasi goerng lagi. Sepertinya darah gw mengalir kecap karena keseringan makan nasi goreng. Sebenernya ini semua permintaan gw. Gw gak mau ngerepotin mama gw. Seandainyaaa gw bisa masak *lagi berkhayal*

Hari Sabtu-Minggu itu saatnya ganti menu. Kalo tiap hari ketemu nasi goreng itu rasanya seneng banget, kebalikannya saat Sabtu-Minggu. Gw kesel aja nemuin nasi goreng di hari itu. Waktu gw temuin tukang nasi goreng yg jualan di hari Sabtu-Minggu, gw suruh jangan jualan dulu. Mungkin seandainya diadakan survey tiap hari Sabtu-Minggu, pengangguran di Indonesia sedikit meningkat karena tukang nasi goreng dilarang jualan sama gw hahahaha (gw gak serius kok, tenang aja bang)
Hari Minggu itu tiba. Mama gw beli lontong dari pasar. “tuh ada lontong. isinya ayam” kata mama gw teriak dari dapur. Yaudah tanpa pikir panjang, gw makan. Satu gigitan, dua gigitan gw gak menemukan ‘lontong isi ayam’ yg dijanjikan. Gigitan ketiga rasanya agak aneh, agak panas. Dan ternyata, gw sukses mendapatkan sebuah cabe rawit besar dari dalam sebuah lontong. Asemmmmm, eh salah. Harusnya pedessssssss. Gw ga dapet apa yg gw harapkan. Mungkin gw bakal trauma buat makan lontong lagi.

“Tadi kata yg jual lontong, itu isinya ayam” kata mama gw setelah denger cerita dari anaknya yg kena cabe rawit dalam lontong.

Kenapa masih banyak sih pedagang yg bohong demi barang dagangannya laku. Berdagang itu pekerjaan yg mulia loh. Nabi aja dulu berjualan, tapi jujur. kenapa masih ada aja yg dagang gak jujur?
Demi keuntungan besar, cara yg tidak benar di terapkan. Jelas sebuah pelanggaran (yaelah cuma gara2 kena cabe rawit aja sampe sok bijak kata2 lu rob)

Ampunilah dosa pembuat lontong isi cabe yg katanya ayam, Ya Allah


2 komentar:

  1. Wah ide bagus buat jualan nih, menginspirasi deh pak lontongnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe bisa aja. Semoga sukses dengan ide jualannya

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.